Reksadana : Investasi murah meriah


Seiring semakin besarnya jihan (my only daughter)…saya kok mulai mikir untuk punya investasi dalam berbagai bentuk..dari ngayal punya kost-kostan di daerah anak kuliahan, punya usaha toko bayi, majuin Rumah makan Prasmanan saya yang sekarang, pengen nyimpen emas batangan, punya tabungan pendidikan, deposito, punya reksadana dalam berbagai bentuk🙂..dan banyak hayalan investasi lain yang saya pengen punya…dan kesemuanya untuk masa depan jihan (ada juga yang buat saya ngiler dibagian reksadana, untuk masa pensiun saya dan syafran).

tapi semuanya kok jauh banget dari harapan saya, kebutuhan rumah tangga yang luar biasa banyaknya..kehidupan kami yang konsumtif…ngebuat saya masih jauh dari segala bentuk investasi hayalan tadi…tapi saya bukan orang yang mudah putus asa..segala cara halal saya lakuin untuk ikutan ngebantuin bapaknya jihan buat menuhin sagala kebutuhan rumah tangga plus sedikit demi sedikit menabung…investasi pertama saya, saya buat dalam bentuk tabungan pendidikan untuk jihan utk 5 tahun..jadi baru bisa diambil saat jihan mau masuk SD..langsung di debet dari gaji bapaknya🙂 masih kecil2an dulu.

tapi lagi-lagi hati saya masih kurang puas..kalo itu untuk SD lalu utk SMP-SMA-Kuliah gimana ? kalo baru mulai 5 tahun lagi setelah tabungan pendidikan ini selesai..saya takut ga cukup buat masuk SMP Favorite (rencana mau masukin jihan sekolah swasta) apalagi kalau di hitung-hitung 12 tahun kedepan sudah berapa yang harus saya bayar untuk masukin jihan ke sekolah itu..lalu baru bisa buat tabungan selanjutnya saya cm punya waktu 3 tahun dan seterusnya.

Saya bener pusing mikirinnya..iseng-iseng saya browsing cari-cari info soal segala macam bentuk investasi yang murah tapi bisa mengahsilkan sesuatu yang meriah hheeee…ketemu soal reksadana…masih belom ngerti cara investasi dan keuntungannya…tapi penasaran pengen banget tau…browing di persempit jadi tinggal soal reksadana aja.

sipirili, mulai ngerti dan mulai tertarik…tapi lagi-lagi bingung buat dapetin post perbulannya…karena dah niat banget saya ambil yang paling minimum pembayaran perbulannya…itupun harus lebih hemat dalam hal keuangan keluarga..ga apa2 deh yang penting untuk masa depan jihan😀.. saya bahagia bisa ngasih sesuatu yang bisa bermanfaat buat jihan nantinya…makanya saya mau share tentang reksadana..soalnya saya rasa banyak ibu-ibu rumah tangga yang seperti saya..dengan keuangan pas-pasan..tapi punya banyak mimpi untuk masa depan anak..

Apa sih reksadana ?

gimana ya saya ngejelasinnya dalam bahasa yang mudah di mengerti (pengalaman pribadi) saya ga ngerti bahasa ekonomi yang belibetan ketinggian buat saya😀 Mulai darimana ya. Kebanyakan kalo orang nanya saya, nanyanya tuh apaan sih reksadana. Trus pas dijelasin reksadana saham, dikiranya itu main saham langsung, padahal kan ga gitu ya. Jadi gini, misalnya saya jago banget deh ngatur portfolio uang, di saham, obligasi, dan lainnya. Tapi saya  ga punya duit untuk diinves-in. Ga ada dong duit yang bertambah. Di sisi lain, misalnya kalian punya uang banyak sekali, tapi ga ngerti cara alokasiin uang untuk inves, yang ada kan salah inves ato malah dibiarin aja gitu. Andaikan dua orang ini bertemu, kan hasilnya oke ya.

Nah inilah yang terjadi dalam reksadana, ada orang-orang yang pinter alokasiin dana untuk portfolio2, dia bisa baca market dan tau kapan harus inves dimana dll. Ada juga orang-orang yang pengen alokasiin uangnya tapi ada kendala-kendala misalnya ga punya cukup waktu untuk memantau, ga punya cukup ilmu untuk langsung terjun ke pasar saham misalnya, ataupun dananya ga cukup banyak untuk langsung diinves. Misalnya untuk beli saham kan minimal 1 lot = 500 lembar. Saham yang bagus misalnya ada yang harganya sampe 20 ribuan. Jadi untuk dapet 1 lot dia butuh minimal 10juta. Nah misalnya dia punya uang 2 juta gimana cara bisa beli saham kan. Itulah misalnya guna reksadana, jadi dia tetep bisa berinvestasi di saham dengan dana minimal.

lagi-lagi pengalaman pribadi..saya udah pasti ga mampu untuk beli 1 lot saham yang harganya sampe 20 ribuan..karna dana saya minim..nah, dengan masuk reksadana saya punya kesempatan suatu hari nanti saya borong tuh saham-saham hehhee.

RESIKO dan KEUNTUNGAN

Ada untung ada risiko, no pain no gain, dan sejuta kata2 lain yg maknanya mirip2 seperti itu. Di reksadana pun begitu. Ada berbagai jenis reksadana dengan risikonya yang bervariasi. Ada reksadana saham (equity) yang kemungkinan returnnya paling tinggi (tp kemungkinan lostnya juga paling besar), ada reksadana pendapatan tetap (fixed assets) yang lebih memberi safety tapi return tidak terlalu besar dibanding equity, ada reksadana pasar uang yang returnnya tidak besar tapi safetynya paling tinggi dan juga ada reksadana kombinasi (balance) yang memadukan reksadana saham yang memberi return besar dengan reksadana pendapatan tetap sehingga memberikan return yang lumayan namun risikonya tidak sebesar reksadana saham.

Trus saya ditanya lagi, daritadi ngomongin risiko, emang apa sih risiko dari reksadana. Yah jelas uang ya. Misalnya penurunan portfolio. Yah misalnya saya beli reksadana di 9800 trus sekarang harganya tinggal 3000an, berarti kan nilai portfolio saya turun 60% kan.  Tapi, selama saya belom jual, ya kerugian saya belum nyata. Ya, selayaknya beli rumah di harga 40 juta pas dia naik ke harga 70 juta kan untung kita belum real. Begitu juga reksadana, selama kita belum jual, masih ada harapanlah untuk naik.Tapi ya itu, investasinya berarti ga untuk jangka pendek. Kalo saya sih, abis beli lupain aja deh.. Kalo mau likuid saham aja. Tapi sekarang main saham juga sulit, gak tentu gitu marketnya. Kalo untuk short-term susah.

Nah kira-kira gitu. Trus gimana cara belinya? Beli sih gampang. Tinggal hubungin Manajer investasi (MI) taro dana, tinggal transaksi deh. Dengan minimum pembelian dalam unit dan rupiah yang bervariasi. Kalo saya sih, karena masih coba2 jd buka account aja di bank yang menjual macem2 reksadana dari berbagai MI (terutama reksadana2 yg ok dong, kl ga sih buat apa juga). Soalnya kan repot juga kalo misal beli ReksaDana dr 4 MI berbeda trus msg2 bikin account.. Pusing mantaunya juga. Owiyah, biasa temen saya suka nyamain agen penjual ma bank kustodian. Itu beda banget pasti. Yg satu mah kerjanya jual2in RD, yang satu lagi mah menjamin si RD yang dijual ma MI. Kalo mo beli, ga usah pusingin lah bank kustodiannya apa, yg penting liat aja dijual ga ma bank yg kita punya account. Ada kok bank yang jualan berbagai reksadana dengan minimum unit dan rupiah seperti MI-nya (mengingat umumnya bank menjual reksadana dengan nominal yang besar2). Pengen sebut nama, tapi ga enak ah. Trus si bank itu juga ada fasilitas internet bankingnya. Jadi kalo mo beli reksadana gampang, tinggal klik2 aja, beres deh. Walaupun untuk ngejual harus pake form (ga bisa internet banking). Very recommended lah pokoknya.

baru segitu sih yang saya tau soal reksadana…nati kalo reksadana ilmu saya udah nambah saya share lagi ya..hidup investasi

2 Comments (+add yours?)

  1. Nurman
    Aug 13, 2011 @ 10:51:35

    Ya, kita perlu investasi selagi kita punya modal. Tapi perlu hati-hati pula saat kita punya modal, kita berinvestasi di tempat yang salah. Perlu teliti dan periksa dengan seksama produk-produk investasi di sekitar kita, terutama produk investasi on line. Trims. Info di sini berguna sekali

    Reply

    • ellys
      Aug 26, 2011 @ 10:17:37

      hallo mas nurman..salam kenal dan makasih udah mampir..makasih juga sudah mengingatkan..aku juga bener2 masih baru dalam soal investasi reksadana..hanya pengen punya investasi kecil yang berharap bisa besar suatu hari nanti..hehehee…monggo mas di bantu sharing info2 soal investasi..terimakasiih

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: